Okey..okey.. welcome back to my blog, suatu karya tulisan yang dibuat berdasarkan pengalaman dan keikhlasan hati,, weleh..weleh..weleh.. kali ini temanya sama aja pengalaman hidup (gak mungkin-lah aku bikin tulisan yang berat-berat 🙂 YUPZ, Beberapa bulan yang lalu, pikiran, jiwa dan raga ini sudah mulai terserang kepenatan hawa kesibukan kota Surabaya – sidoarjo !! Dengan otak-ku yang loadingnya lama, akhirnya aku menemukan jalan keluarny,, aku pengen vacation atau nglencer kalo orang jawa bilang! Tujuan-nya Jogjakarta,tapi sayangnya Cuma bentar alias gak bisa lama-lama,, hehehe..

Oke, kita mulai,, hari sabtu (lupa tanggalnya) kerja seperti biasa,tapi pulang setengah hari,, kesempatan inilah aku gunakan untuk berangkat untuk menyegarkan otak, setelah capek mencari penghasilan,hahaha segeralah aku pulang kerumah, seperti biasa kalo orang mau pergi pasti packing2, bawa baju, celana dalem,alat mandi, alat kontrasepsi, duit yang terbatas, dll. Berangkat dari ruma bada’ maghrib, tapi ya gitu ke rumah olip dulu, biasa ritual malem minggu alias ngapel,, ngapel berjalan kurang lebih memakan waktu dua jam, kemudian aku cabut langsung ke terminal purabaya, yang lebih dikenal dengan sebutan terminal bungurasih,, Di tengah perjalanan aku kebelet pipis, tapi di benak pikiranku berkata “wah kalo pipis di terminal pasti dikenakan pungutan,huhft” tapi gak keabisan akal, aku segera menepikan sepeda motorku, yah akhirnya pipis di semak-semak pinggir jalan deh,akakakakak.. ( cara hemat ), sampai di terminal aku mau cari hotel buat motorku, oiya sekedar info yang belum tau, di terminal purabaya banyak penitipan motor yang per-harinya dikenakan biaya Rp. 3000 . Abis parkir, langsung nyari bus tujuan solo, tapi agak apes gak dapet bus patas, akhirnya dengan tampang pasrah dan ganteng naek bus umum deh Sumber Kencono ,hehehe..

perjalanan aku buat tidur, la wong tengah malam,, singkat saja arloji digital casio-ku meunjukan pukul 3 pagi, dan kemudian sampailah dkota solo, dimulailah tubuhku dihajar waktu, dijemputlah aku ma adek-ku, di mobil gak bisa tidur,langsung aja adek-ku nantang aku, sampe rumah aku mandi langsung tancap ke jogja sampai pantai parang tritis (pada tau kan?) pukul 6 pagi . menurutku disana biasa aja, nothing special hehe tapi not bad lah pemandangannya,,

menahan kebelet boker !

tepat jam 10, cabut langsung ke kota jogja, tujuan pertama kraton, disini malah gak ada yang menarik , tapi lumayan buat foto-foto , setelah beberapa jam di kraton, sempat cangkru’an juga disana, tepat jam 1 siang cabut lagi, kali ini tempat paling mantab dan klasik di Jogjakarta, malioboro disini baru mantab, pusat transaksi jual beli ada disini, perlu kemampuan menawar yang super expert disini,hehehe..

wisatawan domestik ter-udik

Tepat pukul 4 sore setelah bencengkrama dengan penjual di sana, langsung pulang kondisi dengan fisik tidak memungkinkan lagi, capek bro !langsung cabut ke solo, kali ini aku yang nyetir, ya lumayan-lah bisa ngerasakan sensasi ngebut di jalur jogja-solo yang lempeng abis.. ya Cuma makan waktu 1 jam kebetulan jalannya longgar  tepat pukul 6 sore, sampai juga dirumah.. makan, mandi sholat maghrib siap2 menuju Surabaya nih, tapi ngemall dulu beli oleh2 buat bapak dirumah,, ;p tepat pukul 9 malam sampai di terminal tirtonadi solo, dan langsung menuju Surabaya,, mantab!! Begitu buruknya kondisi fisikku saat itu, tapi ya gitu tidak ada pengaruhnya (tidak sampai jatuh sakit), vacation singkat tapi menyenangkan,

betul kata orang2 kalau mau keluar kota harus direncanakan terlebih dahulu biar semua berjalan lancar dan menyenangkan, tapi ada kata orang jawa bilang kalo segala sesuatu jangan direncanakan, kalo direncanakan ntar malah gagal dan pernyataan ini sudah sering terbukti.. menurut anda?? 🙂

Iklan